Pages

Monday, May 30, 2011

sama cantik ,sama comel :) serupa tak?


yeah. dua-tiga hari ni layan cite my sassy girl choon hyang. huhu. heroin dia Choon Hyang. muka dia sebijik macam asmirandah. bila tengok cerita ni teringat asmirandah dalam cerita Dalam Mihrab Cinta. tak caye? cube tengok gambar bawah ni.haha

ni Choon Hyang. kitorang kawan time kat Seoul dulu. tapi terpaksa berpisah sebab family migrasi ke Malaysia. sampai sekarang dah lost contact. * tetibe* haha. bajet je.



hat ni la Asmirandah.! dulu dia free hair. sekarang ni dah berjilbab. :) same tak muke dia dengan choon hyang? (-_-) versi korea dan indonesia. haaa

Mai mai jual- jual.



hari sabtu lepas, ada amal islami sekolah rendah agama peringkat zon. abah dijemput jadi juri untuk acara khutbah. mak pulak hakim untuk acara muhawarah.

teringat dulu- dulu time zaman sekolah. darjah 4 rasenye pernah join acara tilawah. darjah 6, hafazan peringkat firqah ( rumah sukan). no 3 kot. huhu. nervous gile time tu. dapat pulak surah panjang-panjang. haa. pastu ada event kat sekolah join persembahan nasyid. wuu. rindu gile. time form 3 pulak join lagi amal islami. biasa la nak tambahkan markah koko. karang tak dapat sambung universiti. huhu. time ni bukan join tilawah, bukan join hafazan. tapi marhaban! wawa.! no 1 kot. haha. sebab ketua kumpulan kami suara dia sedap giler. salu dia buat persembahan kat event2 luar. *memori*



yeah. memandangkan tahun lepas kami sekeluarga bukak gerai sempena amal islami, jadi tahun ni jugak mak nak bukak lagi sekali. saje, nak tambah pengalaman. huhu. sebab mak jadi hakim untuk hari esoknya, so dapatla jaga gerai. abah je yang terlibat untuk hari sabtu. rami ustazah2 yang lain bukak gerai jugak.

wuu. poyo je Erin. haha


jeng.jeng. inilah menu-menunya! Warung pak Jabit! haha. kami ada.....
ayam goreng kak Limah,
Bubur Ayam Che Nin,
Kek batik Usop Wilcha,
Keropok lekor,
kuik masak lodeh.
kacang kuda rebus.

tidur malam pukul 2 pagi nak menyiapkan menu-menu ni. paling laku, bubur lambuk ngan kek batik la. haa. tak sia-sia buat sampai pukul 2 pagi. sape-sape nak oder kek batik dengan saya. boleh la oder ye. haha. ayam goreng Kak Limah pun laku~ wuuu.terbaik lah!


p/ s: minat nak meniaga makin menjadi-jadi. waa. mak ada tanah . tapi ada tanam kelapa sawit. wuhu. cakap kat mak, nak meniaga. mak kate boleh je. mak boleh tolong keluarkan modal. :D nak buat bisnes ape tah. jual kat depan rumah pon ok. wuhuhu.

Tuesday, May 10, 2011

Istikharah Cinta



Istikharah Cinta

Album : Istikharah Cinta
Munsyid : Sigma
http://liriknasyid.com


Bersaksi cinta diatas cinta
Dalam alunan tasbih ku ini
Menerka hati yang tersembunyi
Berteman dimalam sunyi penuh do'a

Sebut nama Mu terukir merdu
Tertulis dalam sajadah cinta
Tetapkan pilihan sebagai teman
Kekal abadi hingga akhir zaman

Istikharah cinta memanggilku
Memohon petunjukmu
satu nama teman setia
Naluriku berkata


Dipenantian luahan rasa
Teguh satu pilihan
Pemenuh separuh nafasku
Dalam mahabbah rindu

diistikharah cinta..



jumpa lagu ni time blogwalking. its a nice song!. kumpulan nasyid sigma dari riau, indonesia. kenapa banyak lagu2 nasyid dan kerohanian yang saya suka dengar ni? -_-







mahu ulang tayang filem Dalam Mihrab Cinta sekali lagi. :)

Wednesday, May 4, 2011

Apabila gambar berbicara (2) :JODOHKU di mana?






jeng.jeng.jeng. buka buku HR. baru baca dua tiga muka surat, otak dah lemah.huhu. tetibe rase nak conteng2. inilah hasilnya. jalan2 tengok blog orang, terserempak dengan blog ini :)

____________________________________________________________________
Suatu petang yang damai, Ali berjalan-jalan di sebuah lorong yang sangat panjang.. Mengembara mencari sebuah destinasi, namun semakin jauh kaki melangkah, destinasi yang ingin di tuju menjadi kian kabur.

Kadang-kadang Ali terjatuh, kadang-kadang Ali tergelincir, kadang-kadang Ali tersesat, kadang-kadang Ali berlari, kadang-kadang Ali mendaki bukit, kadang-kadang Ali menuruni lembah.. Suatu pengembaraan yang sangat jauh.. Dan dia tidak tahu apa yang bakal menantinya di hadapan.. Hasbunallahuwanikmalwakil.. Bismillahitawakkaltualallah, wala haula wala kuwwatailla billah..

Ketika sedang mengembara, Ali akhirnya tiba pada persinggahan pertama, di situ, Ali bertemu dengan seorang lelaki yang sedang kelihatan muram. Ali singgah lalu memberanikan diri untuk bertanya..

"Saudara, kenapa saudara bersedih?" Ali bertanya. Suasana sepi seketika. Masing-masing diam melayani perasaan. Tiba-tiba lelaki itu menangis. Ali menjadi serba salah, dia ingin segera berlalu pergi. Belum sempat dia mengatur langkah, lelaki itu tiba-tiba bersuara..

"Suatu masa dulu, aku mempunyai seekor rama-rama yang sangat cantik, kepaknya berwarna warni, aku bahagia setiap kali melihat dia mengibarkan kepaknya, indah sekali.." Lelaki itu mula bercerita, wajahnya yang suram sekejap tadi kelihatan berseri seketika, seolah-olah sedang menggambarkan keindahan rama-rama miliknya itu. Namun, sebaik sahaja selesai berkata-kata, wajahnya kembali suram.. Dia kembali murung.

"Sayangnya rama-rama itu sudah tiada.. kerana terlalu mencintai rama-rama itu, aku telah memegang sayapnya terlalu erat, dan akhirnya aku telah mematahkan sayapnya yang indah itu... dia menderita kesakitan kerana aku.. akhirnya dia mati dan meninggalkan aku sendirian..." Lelaki itu menyambung kata-katanya, di hujung ceritanya itu, dia menangis semahu-mahunya. Tangisan seorang lelaki yang sarat dengan penyesalan. Beberapa minit menemani lelaki itu, Ali akhirnya meminta diri untuk meneruskan perjalanannya..

Sampai di persinggahan ke dua, Ali melihat seorang lelaki sedang duduk termenung.. angannya jauh entah ke mana. Ali berasa pelik lalu terdetik untuk bertanya. Ali menghampiri lelaki itu, beberapa ketika berbasa-basi, Ali kemudianya menanyakan hasrat hatinya, dia ingin tahu kenapa lelaki itu sedang duduk termenung..

"Maafkan saya, boleh saya tahu kenapa saudara duduk termenung sendirian di sini?. seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.." Ali mengajukan soalan.. Pemuda di hadapannya membalas renungan matanya. Lama dia membisu, namun akhirnya dia memulakan cerita..

"Ibu bapa aku berpesan kepada aku agar aku merentasi sebuah taman yang indah, meminta aku agar memilih bunga yang paling cantik dan tunjukan kepada mereka. Aku juga tidak dibenarkan untuk berpatah balik atau menoleh ke belakang.." Pemuda itu bersuara seakan-akan berbisik. Dia seolah-olah sudah tidak punyai semangat untuk meneruskan kata-katanya. Suasana sepi beberapa ketika. Kemudian pemuda itu kembali menyambung ceritanya..

"Ketika meredah taman itu, aku terjumpa bunga yang cantik..tapi aku sangka bunga di hadapan pasti lebih cantik lalu aku biarkan bunga itu, begitulah seterusnya hingga akhirnya, bila aku tiba di hujung taman, aku tidak dapat memilih mana-mana bunga kerana aku rasakan bunga yang paling cantik adalah bunga yang pertama aku temui, tapi aku tidak dibenarkan untuk menoleh ke belakang lagi.. aku menyesal kerana tidak memilihnya terlebih awal, aku menyesal kerana tidak menghargainya.. kini aku tidak punyai apa-apa.." begitulah cerita pemuda itu.. Ali mendengar penuh teliti. Terbit rasa simpati di hatinya.. Namun Ali juga tidak dapat berbuat apa-apa, nasi sudah menjadi bubur. Setelah bersalam-salaman, Ali sekali lagi meminta diri, perjalanannya harus di teruskan..

Ali meneruskan lagi perjalanannya.. tiba di satu persinggahan, Ali bertemu pula seorang lelaki yang kelihatan sedang mencari-cari sesuatu. Matanya melilau ke kanan ke kiri, ke depan dan ke belakang. Dia mencari sesuatu. Ali simpati lalu cuba menghampiri, manalah tahu sekiranya dia dapat menghulurkan bantuan..

"Abang cari apa?" Ali kemudiannya bertanya kepada lelaki itu.

"Burung aku, burung aku yang cantik, aku sayang dia, aku kasihan melihat dia terkurung lalu aku bukakan pintu sangkarnya.. sayangnya, sebaik saja aku membuka pintu, dia pergi tinggalkan aku di sini, aku perlukan dia, aku sayang dia, aku mahu dia kembali, tapi dia sudah pergi jauh.." Lelaki itu menceritakan serba ringkas. Ali mengerti bahawa tiada apa yang dapat di bantu kerana burung itu sudah terbang jauh. Sebelum berlalu, Ali sempat berpesan kepada lelaki itu supaya tabah mengharungi dugaan hidup. Lelaki itu sekadar menganggukan kepalanya, namun tidak sempat beberapa minit kemudiannya, dia kembali mencari-cari burung kesayangannya itu. Ali benar-benar kasihan melihatnya. Namun perjalanan harus diteruskan.

Setelah beberapa ketika meneruskan perjalanan, Ali berasa penat dan ingin berhenti berehat. Di perhentian kali ini... Ali ternampak seorang lelaki sedang menutup mukanya dengan kedua belah tangannya, lelaki itu menangis. Ali berasa pelik, sungguh jarang lelaki menangis, lelaki itu menangis pasti kerana ujiannya bukan sedikit.. Sekali lagi Ali menghampiri lelaki itu.. Mulanya, Ali tidak berani bersuara, takut mengeruhkan lagi suasana.. Ali sekadar membatukand diri, menanti masa yang sesuai untuk bertanya..

Namun belum sempat Ali bertanya, tiba-tiba lelaki di sebelahnya menyapanya..

"Kau pasti hairan melihat aku menangis bukan?" Lelaki itu memulakan kata-katanya. Ali sekadar menganggukan kepalanya..

"Dahulu, aku dan wanita saling mencintai. Kami hidup bahagia bersama. Namun suatu hari, terjadi perselisihan faham antara kami, lalu aku secara tidak sengaja berkata kepada wanita, aku katakan bahawa dia bukan tulang rusukku.." Kata-kata lelaki itu tersekat-sekat dan terhenti di situ..pipinya masih basah.

"Kata-kata aku itu telah membuat wanita sedih dan kecewa, dia pergi meninggalkan aku, doakan agar aku dapat ketemu tulang rusukku.. bertahun kami terpisah, akhirnya kami dipertemukan lagi, aku dan dia masih lagi tidak ketemui tulang rusuk masing-masing..malangnya, setelah bertemu semula, dia akhirnya pergi meninggalkan dunia ini selama-lamanya.. dadaku terasa sakit yang amat sakit.. kini baru aku sedar bahawa dialah tulang rusukku, namun semuanya sudah terlambat.. dia sudah tiada lagi.." begitulah kisah lelaki itu. Kisah yang benar-benar menyentuh hati. Ali juga turut merasa simpati.. Ali cuba memujuk sekadar temampu namun lelaki itu tetap juga hanyut di ombak duka. Tangisan penuh kekesalan.

Begitulah kehidupan ini.. kita mencari jodoh terbaik kita, mencari dan mencari hingga kadang-kadang kita tidak sedar ia mungkin sudah ada di hadapan kita. Kita mungkin lupa untuk bersyukur, lupa untuk menghargai apa yang kita miliki, sehinggalah bila ia bukan lagi milik kita, barulah kite menangisi kehilangannya.

Tidak semua orang bertuah, tidak semua orang memiliki apa yang di kehendakinya. Mungkin apa yang menjadi milik kita tidak secantik atau seindah milik orang lain, namun sekiranya kita bersyukur dan tahu menghargai, percayalah, mungkin itulah anugerah yang terindah buat kita.


sumber : KLIK SINI

19 hari bersabung NYAWA di hutan rimba.



sudah khatam buku "19 hari Sesat Di Gunung Tahan :Pengalaman Nur Umaisarah Sameaun". ada yang tanye kenapa saya beli buku ni? walaupun kisah Umai ini agak 'lama' untuk dikongsi.

sebab saya tahu, ada perkara yang cuba disampaikan kepada umum. hati tertarik untuk menyelongkar kisah ini.

perkara pertama yang muncul di ruang legar fikiran- subhanallah, hebat kuasaMu ya Allah. ! tidak dapat dibayangkan seorang wanita yang secara fitrah digambarkan sebagai seorang yang lemah, meredah hutan belantara seorang diri selama 19 hari tanpa makan!. 19 hari bersabung nyawa menanti bantuan tiba dengan penuh kesengsaraan.

- mengisi perut dengan meminum air sungai sahaja!, terjatuh, luka, cedera, terseliuh. tidur di celah-celah batu sungai, apabila terasa lapar beliau memejamkan mata dan membayangkan makanan yang enak-enak, hampir-hampir lemas, susut berat badan 14 kilogram.


KLIK UTK BERITA LANJUT


saya cuba membayangkan diri saya di tempat Umaisarah. oh. tidak terjangkau dek fikiran. anda pula?. bayangkan situasi yang sama. tidak dapat merasakan kekuatan seperti Umai. situasi yang dialami beliau membawa dia tunduk sepenuhnya kepada penghambaan kepadaNya yang Maha Esa, menilai erti hidup, membenihkan sifat syukur dalam segala sesuatu.~

"saya mahu kekuatan seperti dia! saya mahu semangat seperti dia! "

hidayah itu milik allah. tiada apa yang mustahil. yakinlah! :)

Tuesday, May 3, 2011

apabila gambar berbicara (1)


sejak petang tadi sudah mula mengemas sedikit barang-barang yang mahu dibawa pulang ke rumah. persiapan untuk pulang ke kampung halaman semula setelah 3 tahun bertapa di utm ni. ops. belum sampai masanya untuk saya membuat entry perpisahan. membuka kotak barang. saya jumpa benda-benda ni. mungkin tiada makna bagi anda, tapi bermakna bagi saya. anda juga pasti ada bukan?





kad-kad ucapan ini diberi sewaktu kem pemantapan jkm 2010/2011. cukup berharga.


bila kumpul-kumpul balik. waw! banyak. ada lagi separuh tinggal kat rumah. setiap satunya punya kenangan berbeza. cukup berharga ~

gambar ini dilukis oleh seorg junior jkm sewaktu kursus jkm 2011/2012 di agrotek resort. eh, dia ni. ada makna apa2 ke ni? kenapa lukis gambar lelaki utk akak? haha kenapa sy masih menyimpan lukisan ini walaupun ia sekadar lukisan?. kerana saya menghargainya. terima kasih junior! doakan akak korang ni. hehe :)


dari sini, saya belajar bagaimana menghargai orang sekeliling saya. orang bagi madu, balaslah madu kan. :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

JKM KSS UTM,KL 08/09

JKM KSS UTM,KL 08/09

JKM KSS UTM,KL 09/10

JKM KSS UTM,KL 09/10