Pages

Wednesday, May 26, 2010

" Kenapa kita beramal? " : kerana Allah adalah penghitungnya...


Kenapa kita beramal sebegitu rupa? Kerana Allah adalah penghitungnya. ~ picture by reactivatezul of Deviant Art

Kenapa kita beramal sebegitu rupa? Kerana Allah adalah penghitungnya. ~ picture by eactivatezul Deviant Art

Kadangkala, ada orang mempersoalkan mengapa kita perlu ikhlas. Kenapa tak boleh berbangga-bangga dengan kejayaan. Kenapa tidak boleh mendabik dada. Ada pula yang mempersoalkan, mengapa kita tidak boleh sekadar baik di hadapan orang, di belakang kita buat hal yang kita suka. Ada pula yang mempersoalkan mengapa kita perlu bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu kerja. Ada yang mempersoalkan mengapa kita mesti sangat menjaga diri, menjauhi maksiat dan kena usaha selalu buat kebaikan.

Macam-macam lagi persoalan yang timbul di sekitar medan amal.

Jawapannya hanya satu.

Sebab yang nak hitung amal kita adalah Allah. Bukan orang lain.


Tiada siapa yang mampu menghitung seperti Allah meghitung

Kesedaran utama yang diperlukan oleh manusia adalah, Allah itu berada di luar liga saingan manusia. Allah itu berada di satu peringkat lain, dan peringkat itu takkan mampu dicapai oleh manusia. Adalah logik perkara ini kerana Allah adalah Tuhan, Pencipta, dan bagaimana agaknya Tuhan itu boleh disaingi? Tidak tersaing adalah ciri-ciri Tuhan yang sebenar.

Begitulah Allah tidak tersaing juga dalam hal perhitungan.

Tiada siapa mampu menghitung sebagaimana perhitungan Allah.

Perhitungan Allah sangat tepat. Tidak akan terlepas daripada Allah walau perkara sebesar zarah.

“Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” Surah Al-Zalzalah ayat 7-8.

Perhitungan Allah yang sangat ketat demikian, membuatkan orang yang ingkar di akhirat nanti, bila melihat Allah menghitung amal manusia di Padang Mahsyar, mereka berkata bahawa mereka ingin menjadi tanah.

“Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kepadamu (hai orang kafir) siksa yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang Telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata:”Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah”. Surah An-Naba’ ayat 40.


Sebab Allah yang hitung, sebab itu kita tidak berputus asa

Sebab Allah yang hitung segala amalan kita, sebab itu jugalah kita di dalam beramal tidak berputus asa. Mengapa demikian?

Hal ini kerana, tiada yang mampu sabar sebagaimana sabarnya Allah kepada hamba-hamba-Nya. Allah bukan penghukum yang tidak memberikan peluang. Allah sentiasa membuka peluang.

Allah SWT Maha Penyayang dan Maha Mencintai hamba-hamba-Nya yang berusaha.

Lihatlah kepada pembunuh 100 orang yang akhirnya ke syurga. Bagaimanakah Allah melayan sikapnya yang tidak berputus asa dengan rahmat Allah?

Sebab itu, di dalam beramal, saat kita kejatuhan, kita tidak berputus asa bahkan berusaha bersungguh-sungguh untuk naik semula. Kita tidak rasa malu nak bertaubat berulang kali. Kita tidak rasa malu hendak mengadu kepada Allah akan keaiban diri. Kita tak rasa malu hendak berusaha sampai mati walau tak pernah berjaya sekali pun.

Sebab yang menghitung adalah Allah.

Allah bukan penghitung yang zalim. Allah bukan penghitung yang terburu-buru. Allah bukan penghitung yang pandang satu sudut sahaja. Tetapi Allah adalah penghitung yang adil. Allah adalah penghitung yang sangat tepat perhitungannya. Allah melihat manusia bukan luaran sahaja bahkan dalaman juga. Hatta perkara tersembunyi seperti niat, gerak hati, harapan, cita-cita, semuanya di dalam hitungan Allah SWT.

Oleh kerana Allah adalah penghitung kita, sebab itu kita tiada rasa hendak berputus asa. Tambahan, Allah benci mereka yang berputus asa.

“Katakanlah: Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” Surah Az-Zumar ayat 53.

Penutup: Faktor penting bagi kedisiplinan, indikator utama buat kejayaan

Apa kunci kedisiplinan diri? Saya akan menjawab – Hubungan dengan Allah.

Bagaimana hendak berjaya? Saya akan menjawab – Hubungan dengan Allah.

Bukanlah hubungan dengan Allah, adalah kita duduk atas sejadah semata dan mengurung diri di dalam masjid sepanjang masa. Tetapi hubungan dengan Allah ini adalah kita merasa kewujudan Allah setiap masa, setiap tempat, setiap ketika. Kita rasa tidak terlepas daripada-Nya, kita rasa dekat dengan-Nya, dan kita rasa Allah Maha Tahu apa yang dilakukan oleh kita.

Ini akan membentuk disiplin sekaligus menyah kemalasan. Ini akan menggerakkan kejayaan sekaligus menerajang kegagalan. Apakah kegagalan itu? Kegagalan adalah apabila kita berputus asa. Menjadi seorang yang berusaha walau tak dapat apa yang hendak dicapainya hingga mati pun, itu adalah satu kejayaan.

Dan kejayaan hakiki yang kita mahukan adalah – Diselamatkan dari neraka, dan dimasukkan ke dalam syurga. Itulah dia kejayaan sebenarnya.

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. dan Sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, Maka sungguh ia Telah beruntung. kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” Surah Ali Imran ayat 185.

Maka, kita beramal dengan bersungguh-sungguh.

Sebab kita tahu, Allah yang menghitung. Bukan yang lain.



sumber : karya Hilal Asyraf ww.langitilahi.com

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

JKM KSS UTM,KL 08/09

JKM KSS UTM,KL 08/09

JKM KSS UTM,KL 09/10

JKM KSS UTM,KL 09/10