Pages

Tuesday, July 10, 2012

Kenapa Jodoh Tak Kunjung Tiba?







Beberapa hari lalu saya bersembang dengan Najwa tentang perkahwinan.



“Najwa, nanti bila dah dewasa nak abah dengan mama carikan calon suami atau nak cari sendiri?”



“Apalahlah Abah ni, lambat lagilah nak kawin. Not interested to discuss this topic. NEXTTTT” jawab Najwa selamba.


“Awa, nanti bila Awa dah kahwin kan, Awa nak anak berapa ya?”

“Ish Abah ni, tak habis lagi rupanya. Awa tanya abah baliklah, ha nanti Abah nak cucu berapa?”

“Abah nak ramai cucu. Nanti senang nak pilih mana satu nak wrestling dengan atok diorang. Best cucu ramai ni tau”

Mengekek kami ketawa.

Saya dan Ain berkahwin pada usia yang muda (dalam konteks zaman kami dianggap muda bila berkahwin pada usia 24). Pada usia 25 kami dikurniakan Najwa. Indahnya dianugerahkan anak pada usia berkenaan menyebabkan saya dan Ain tidak punyai masa untuk berseronok-seronok ke sana sini melalui zaman bujang kami.Ramai kawan-kawan yang mengusik Ain dan saya (kerana kami sebaya) semasa kami hulurkan kad jemputan perkahwinan.

“Wah, cepatnya kahwin. Amboi tak tunggu lama pun ya?”

“Ewah, terus ngap sayot aja ya? Kenal 6 bulan terus nak kahwin dah. Tak enjoy dulu Naz? Rugi tau tak enjoy”

“Baru umur 24 korang dah nak kawin? Ekonomi tak stabil lagi. Gaji baru berapa sebab baru kerja. Nanti belum apa-apa dah ada anak. Perempuan cepat nampak tua bila dah beranak pinak tau. Nanti tak sampai 30 tahun dah macam 40 an”

Semua usikan ini kami hanya balas dengan senyuman.

Disember ini usia perkahwinan kami mencecah 16 tahun. Anak-anak juga sudah ada yang remaja. Najwa sudah 15, Najman 13 dan Najmi 11 tahun. Lucunya bila berjumpa teman-teman yang mengusik dahulu lain pula nada usikan mereka.



“Eh dah ada anak dara dah kau Naz. Dua hero nipun dah bujang dah haa. Aduhai, anak aku baru sekolah tadika anak kau pulak dah tak lama nak masuk universiti”


“Adui, ruginya kahwin lewat ni. Untung kau Ainon. Najwa dah macam adik beradik dah dengan mamanya.”

Sekali lagi kami tersenyum.

Teringat saya satu cerita yang pernah kami sembangkan di suatu petang semasa Najwa masih berusia 3 tahun

“Ain, nanti kan masa umur kita 50 tahun, Najwa dah 25 usianya. Dah keluar universiti dah. Bolehlah dia tanggung belanja adik-adiknya nanti”

“Entah-entah dia ikut jejak kita bang, habis belajar terus kahwin. Belum pencen dah bercucu dah kita agaknya.

Abang tau tak masa kat office kan, kadang-kadang we just know that we have shifted gears and moved on in our life as compared to our peers?” Balas Ain.

Tekun saya memasang telinga.

“Tadi masa kat office, sembang masa lunch dengan kawan-kawan. Ada yang sama umur dengan kita, ada yang senior. 

Masa geng yang dah ada anak-anak kecil macam kita sembang pasal pampers, ruam lampin, anak dah mula merangkak, yang tumbuh gigi ada yang lagi senior usianya dari kita dan belum berkahwin bersembang perkara-perkara yang kita dah tak boleh nak relate dah tau bang?”

“Hmm..abang tak faham ni, maksud Ain?”

“Mereka ni cerita benda-benda macam erm.. nanti nak kahwin nak lelaki yang hensem, yang ada kumis, ada yang kata nak lelaki seksi ada bulu dada. Ish, dah tak boleh masuk dah kita dalam cerita-cerita macam ni.

Bila fikir kan bang, kesian sebenarnya. Apalah yang kawan-kawan kita yang belum kahwin tu cari agaknya dalam pasangan mereka kan?

Nak cari Mr Perfect agaknya. Tinggi sangat benchmarknya. Sampai sekarang masih sendiri. 

Mereka ni semua sunyi tau bang?. Tak ada pasangan yang nak kongsi kegembiraan, sedih, mengadu, kesian kan?”

Saya terdiam seketika cuba menyusun ayat

“ Mana ada manusia sempurna kan Ain? Semua kita ni ada kekurangan. Yang sempurna tu Allah SWT. 

Setiap pasangan tu memang ditakdirkan jodohnya saling melengkapi. Kurang si lelaki ditampung isteri. Macam tu jugak sebaliknya. Macam kita ni kan saling melengkapi kan?”

“Maksud abang?” Desak Ain inginkan kepastian

“Macam kita nilah. Ain suka dengar, abang yang banyak cakap. Abang tak pandai matematik, Ain ada degree dalam matematik. Kalau makan ayam goreng, Abang tak suka peha ayam tapi sukakan bahagian kepak dan dada. Ain pulak sebaliknya. 

Kan saling melengkapi tu.

Sepatutnya kita ni memang kena memilih tapi harus bertempat. Kita boleh letak senarai KPI yang kita kehendaki dari pasangan kita tu tapi tak bolehlah kesemua KPInya nak dipenuhi. Kalau ada katalah sepuluh perkara yang kita nak dari pasangan kita. Janganlah nak dapatkan kesemua sepuluh kriteria baru nak kahwin. Dapat tujuh jadilah dulu. Tiga lagi kriteria tu kita binalah dalam alam rumahtangga.

We have to be practical as we do not live in an ideal world”. Jelas saya

Ain mengangguk.

“Wah pandai abang matematik tu. Dah siap pakai percentage dan nisbah bagai tu ha” Usik Ain.

Berderai ketawa kami berdua.

Apa yang kita tunggu sebenarnya? Kenapa jodoh kita tak kunjung tiba?

Saya nak kongsikan sedikit apa yang saya temui di dalam buku yang di hadiahkan sepasang teman rapat saya.

Buku ini bertajuk Inspirasi cinta terhebat. Intailah mukasurat 3 seksyen tengah bertajuk 

“Ya Allah, Aku tak ingin sendiri – Kenapa jodoh tak kunjung datang?”

Persoalan yang saya tanyakan tadi disusul soalan dalam buku yang ditulis Burhan Sodiq dengan bersahaja. 

Bila ditanya tentang jodoh apa yang kita lakukan sebenarnya dalam menangani hal jodoh?
Adakah kita memilih menunggu dan terus menunggu, sambil berharap penuh cemas?
Atau adakah kita akan melakukan ‘sesuatu’, agar jodoh itu datang menyapa?
Soal jodoh ini bukan soal enteng kan?

Saya pasti perasaan seseorang yang menanti jodohnya datang tapi tak juga kunjung tiba akan bercampur baur perasaan cemas, kecewa dan lambat laun perasaan ini menjadi tekanan yang berlarutan apabila orang sekeliling mula mendesak dan menyakitkan dengan soalan-soalan sensitive yang bertubi-tubi.

Bila kita ke kenduri kendara contohnya. Sosek-sosek orang kampung bertanya pada ibu dan ayah kita;

“Ish anak kamu tu lawa orangnya, berpendidikan pulak, apa lagi yang dicarinya tu bang/kak? Atau

Lewat sangat usianya anak abang tu dah tu, takda calon lagi ke?”

Kalau sekali dua mungkin tahan cuping telinga, tapi kalau selalu? Saya ada teman yang masih solo bercerita yang dia serik pulang ke kenduri kendara sanak saudara kerana serik diaju soalan-soalan sebegini.

Mungkin ramai yang masih seorang di luar sana memberi berbagai jawapan pada rasional kenapa masih membujang. Barangkali ada yang mengatakan belum ada calon yang sesuai, ekonomi belum stabil, masih belajar lagi, takut terkongkong dan sebagainya. Terpulanglah.

Suka saya kongsikan konteks murah rezeki selepas berumahtangga mengikut Al-Quran yang disebutkan di dalam Surah An-Nur ayat 32;

“Dan nikahilah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang patut (menikah) daripada hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya. Dan Allah Maha luas (pemberianNya) lagi maha mengetahui” 

dan mafhum hadis riwayat Imam Dailami dalam Musuad-al-Firdaus ;

“Carilah oleh kalian rezeki dalam pernikahan (dalam kehidupan berkeluarga)”

Sebab itulah orang tua-tua kata jangan risau lepas berkahwin dan punyai anak tak cukup bagi anak-anak makan, adalah ‘rezeki anak’ tu nanti.

Pernah dengar kan begitu?

Pada sahabat-sahabat lelaki yang masih bujang ketahuilah bahawa terdapat tiga kunci kebahagiaan suami dalam isteri yang solehah iaitu; 

1. Jika dipandang membuat semakin sayang, 
2. Jika kamu pergi membuat tenang kerana dapat menjaga 
kehormatannya dan;
3. Taat pada suami

Pilihlah bakal isteri kerana agamanya kerana Imam Tabrani meriwayatkan dari Anas bin Malik R.A bahawa Rasullullah S.A.W pernah bersabda;

“Barangsiapa yang menikahi wanita kerana kehormatannya (jawatannya), maka Allah SWT hanya akan menambah kehinaan; barangsiapa yang menikah kerana hartanya, maka Allah SWT tidak akan menambah kecuali kefakiran; barang siapa menikahi wanita kerana hasab (kemuliaannya), maka Allah SWT hanya akan menambah kerendahannya. Dan barangsiapa yang menikahi wanita kerana ingin menutupi (kehormatan) matanya, membentengi farji (kemaluannya) dan mempererat silaturrahim, Maka Allah SWT akan memberi barakah-Nya kepada suami isteri tersebut.”

Janganlah kita jadikan alasan pernah kecewa, inginkan perkahwinan yang glamour umpama puteri raja, tak mampu kerana mas kahwin dan hantarannya mahal, cacat anggota dan rasa rendah diri, tidak boleh kahwin tanpa bercinta dahulu, langkah bendul dan sebagainya sebagai halangan untuk berumahtangga.

Moga yang masih mencari bertemu yang dihajati dan segera membina istana bahagia. Insyaallah :)

3 comments:

sumirah kasmiran on October 31, 2013 at 5:20 PM said...

hidup ini penuh dugaan. usaha ikhtiar jangan jemu. rakan2 yg menghadapi masaalah sebegini, saya mencadangkan untuk berjumpa seorang pengamal perubatan yang mengatasi masaalah jodoh ini secara Islamik, berdasarkan ayat2 Al-Quran. Ustaz Adi Wijaya bin Iskandar ni guru agama. bertugas di sekolah agama Daerah Pontian, Perawakannya pun sederhana. Sepanjang pengetahuan beserta saudara mara & sahabat handai menemui beliau nampaknya belum pernah perubatannya mengguna kemenyan atau benda2 kotor. Alamatnya : kampung Belahan Tampok, Rengit, Batu Pahat, Johor. Saya teruja melihat rakan kita dapat rakam beberapa foto perubatan beliau dalam :
http://my.opera.com/saharaaban/albums/
http://my.opera.com/saharaaban/albums/show.dml?id=14706102

jasima selamat on February 26, 2015 at 1:36 PM said...

terima kasih sumirah atas perkongsian tersebut. no tel ustaz adi wijaya yang baru saya peroleh dari rakan di pontian : 013-7251546

sofea suratman on July 4, 2015 at 5:07 PM said...

terima kasih jasima & sumirah. bln lepas baru antar makcik ke sana (jumpa ustaz adi wijaya bin iskandar, kg belahan tampok, rengit, batu pahat). tak susah rupanya cari lokasi rumahnya. tanya orang bakso medan lebih mudah, ramai orng tahu sebab keluarga ustaz tu mengusahakan bakso tu. Alhamdulilah, tak sampai sebulan, sebelum ramadhan lalu makcik dah dipinang orang. Lepas Syawal nanti majlis langsung nikahnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

JKM KSS UTM,KL 08/09

JKM KSS UTM,KL 08/09

JKM KSS UTM,KL 09/10

JKM KSS UTM,KL 09/10